Apa Itu Absenteeism? Berikut Pengertian, Penyebab, dan Cara Mengatasinya

By Rizka Maria Merdeka   |  

Absenteeism adalah sebutan lain dari ketidakhadiran karyawan. Tidak hadirnya karyawan tentu dengan alasan yang berbeda-beda, ada ketidakhadiran yang diketahui dan disetujui serta ada ketidakhadiran yang menyalahi aturan atau “mangkir”.

Karyawan tidak hadir bekerja di perusahaan tentu merupakan hal yang wajar dan umum. Namun, lain hal ketika karyawan tidak hadir secara terus menerus. Hal tersebut tentu akan merugikan perusahaan dan mengakibatkan turunnya tingkat produktivitas.

Oleh sebab itu, perusahaan perlu mengetahui penyebab ketidakhadiran atau absenteeism karyawan. Biasanya, ada beberapa hal yang menyertainya, baik disengaja atau tidak disengaja. Sehingga, penting bagi perusahaan mengidentifikasi penyebab sebenarnya untuk mengetahui akar permasalahannya.

Artikel berikut ini akan membahas tentang absenteeism dari mulai pengertian hingga cara mengatasinya. Simak pembahasannya untuk mengetahui lebih banyak!

Baca juga: Berencana Naik Haji? Ketahui Peraturan Cuti Ibadah Haji Bagi Karyawan Berikut Ini!

Pengertian dan jenis absenteeism

Absenteeism adalah ketika seorang karyawan secara konsisten tidak hadir untuk bekerja pada waktu yang dijadwalkan. Ini berlaku untuk karyawan penuh waktu dan pekerja shift, dan umumnya tidak direncanakan dan tanpa alasan yang jelas.

Meskipun sering “mangkir” kerja, karena sakit atau keadaan darurat, ketidakhadiran menjadi masalah ketika hal itu terjadi berulang kali. Selain itu, absenteeism juga dapat menjadi contoh buruk bagi karyawan lainnya.

Lebih jauh lagi, absenteeism ini dapat berpengaruh terhadap tingkat produktivitas yang kemudian menyebabkan kerugian bagi perusahaan. Secara keseluruhan, ada tiga jenis utama absenteeism umum di tempat kerja. Antara lain sebagai berikut.

Ketidakhadiran yang diotorisasi dan direncanakan

Ini termasuk waktu istirahat yang telah diatur antara karyawan dan atasan mereka, seperti cuti liburan, janji temu, cuti pribadi, cuti hamil atau melahirkan, cuti belas kasih, dll.

Ketika seorang karyawan telah mengajukan dan menyetujui permintaan cuti mereka, ketidakhadiran mereka seharusnya tidak menjadi masalah. Dengan persiapan yang tepat dari karyawan dan tim mereka, pekerjaan dan tugas apa pun dapat dijadwalkan sesuai dengan ketidakhadiran mereka yang disetujui.

Ketidakhadiran mendadak

Namun, kadang-kadang, membutuhkan setengah hari, sehari penuh, atau beberapa hari libur dari pekerjaan tidak dapat direncanakan. Meskipun mengganggu tempat kerja, ketidakhadiran yang tidak direncanakan dan tulus hanyalah bagian dari kehidupan. Ini termasuk penyakit, keadaan darurat keluarga, atau kecelakaan.

Ketidakhadiran yang tidak sah

Di sinilah ketidakhadiran menjadi masalah. Ketidakhadiran yang tidak sah dan tidak jujur ​​seringkali merupakan skenario yang paling membuat frustasi bagi mereka yang dibiarkan mengambil pekerjaan karyawan yang tidak hadir dan mengelola ketidakhadiran secara keseluruhan.

Contohnya termasuk berpartisipasi dalam pemogokan kerja atau memilih untuk tidak pergi bekerja tanpa alasan yang sah atau disetujui.

Baca juga: 10 Ide Game Teamwork Sederhana Untuk Membangun Kekompakan Tim di Kantor

Penyebab absenteeism

1. Penyakit ringan

Di Inggris, rata-rata tingkat absenteeism karena sakit adalah 4,4 hari per tahun, per karyawan. Meskipun Anda tidak selalu dapat mengontrol kapan Anda sakit, memberi tahu atasan Anda sesegera mungkin dapat membantu membuat ketidakhadiran Anda lebih mudah dikelola.

2. Penindasan atau pelecehan di tempat kerja

Penindasan dan pelecehan di tempat kerja adalah masalah yang menonjol di Inggris. Dalam survei tahun 2020, 23% pekerja Inggris mengatakan mereka telah diintimidasi di tempat kerja, dan 25% mengatakan mereka dibuat merasa ditinggalkan.

Di tempat kerja, khususnya, intimidasi dan pelecehan dapat mencakup penolakan pelatihan atau peluang promosi seseorang, perlakuan tidak adil, menyebarkan desas-desus, atau meremehkan seseorang.

3. Masalah kesehatan mental

Lebih dari 11 juta hari kerja hilang karena stres karyawan, apakah stres itu karena berurusan dengan kelelahan karyawan atau terlalu banyak pekerjaan, atau karena masalah keluarga, keuangan, atau pribadi. Selain stres, kondisi kesehatan mental termasuk depresi, kecemasan, atau penyakit lain seringkali dapat menyebabkan karyawan merasa tidak cukup sehat untuk bolos kerja.

4. Penyakit berat dan kondisi jangka panjang

Penyebab berikutnya dari absenteeism adalah ketika seorang karyawan menghadapi penyakit parah, mereka biasanya membutuhkan waktu istirahat yang lama untuk pulih, bersama dengan program kembali bekerja yang jelas yang memudahkan mereka kembali ke peran mereka.

Ketika berhadapan dengan kondisi medis jangka panjang, seorang karyawan mungkin memerlukan lingkungan kerja yang disesuaikan atau lebih banyak fleksibilitas dalam jadwal mereka untuk memperhitungkan janji medis rutin.

5. Masalah keluarga

Sementara beberapa majikan mendorong karyawan mereka untuk meninggalkan masalah pribadi mereka di depan pintu, pada kenyataannya, itu tidak mudah. Situasi dan keadaan yang sulit seperti perceraian, masalah mendesak dengan sekolah anak, penyakit dalam keluarga, atau kurangnya dukungan pengasuhan anak dapat menyebabkan keadaan darurat sehingga karyawan harus meninggalkan pekerjaan dan cenderung melakukannya.

6. Cuti yang disetujui

Cuti yang disetujui termasuk dalam kategori Absen yang Disetujui dan Direncanakan, dan seringkali jauh lebih mudah untuk dikelola. Ini termasuk cuti berkabung, cuti ayah, cuti hamil, cuti berbayar, dll.

7. Masalah perjalanan

Penyebab lainnya absenteeism adalah jika Anda seorang komuter, Anda sudah tahu ada banyak cara perjalanan harian Anda ke kantor bisa salah. Karyawan sering kehilangan jam kerja karena cuaca buruk, transportasi umum yang tertunda, konstruksi, masalah mobil, atau kecelakaan.

8. Masalah tim dan manajemen

Ketika seorang karyawan tidak menghormati atau setuju dengan tim manajemen mereka, menjadi pahit setelah interaksi negatif dengan kepemimpinan, atau tidak setuju dengan keputusan perusahaan mereka, mereka dapat melepaskan diri dan tidak masuk kerja untuk menghindari situasi atau stres terkait.

Baca juga: Workforce Management: Pengertian, Manfaat, dan Penggunaan Sistem WFM

Cara mengatasi absenteeism

1. Tingkatkan fleksibilitas tempat kerja

Sekitar setengah dari keluarga dengan orang tua tunggal di Inggris bekerja penuh waktu, dengan banyak yang berjuang untuk menjaga keseimbangan kehidupan kerja. Mereka yang sering bolos kerja karena masalah pengasuhan anak dapat memperoleh manfaat besar dari lebih banyak fleksibilitas dalam pekerjaan mereka, baik melalui opsi kerja-dari-rumah, jam fleksibel, atau jadwal yang dapat disesuaikan dengan kebutuhan keluarga.

2. Jaga semangat dan motivasi tinggi

Sementara budaya perusahaan yang lebih baik tidak terjadi dalam semalam, menggabungkan program kesehatan dan kebugaran, peluang pengembangan pribadi, acara budaya tempat kerja, dan inisiatif yang berfokus pada kesejahteraan karyawan telah menghasilkan hasil positif untuk sembilan dari sepuluh organisasi.

Hasil ini mencakup semangat kerja dan keterlibatan karyawan yang lebih baik, budaya tempat kerja yang lebih sehat, dan ketidakhadiran karena sakit yang lebih rendah.

3. Beri apresiasi dan penghargaan kehadiran

Karyawan yang tidak merasa diakui untuk pekerjaan yang baik dua kali lebih mungkin untuk berhenti. Meskipun dampak negatif dari ketidakhadiran karyawan lebih jelas daripada dampak positif dari karyawan yang tepat waktu, mengenali dan memberi penghargaan kepada mereka yang memiliki catatan kehadiran yang baik (selain dari ketidakhadiran yang asli dan disetujui) dapat mendorong orang lain untuk meningkatkan rekam jejak mereka sendiri.

4. Berikan contoh yang baik

Jika pemimpin perusahaan Anda sering keluar kantor pada menit terakhir, tanpa alasan yang masuk akal, itu bisa terasa seperti izin tak terucapkan bagi karyawan untuk melakukan hal yang sama. Minta setiap karyawan bertanggung jawab atas kehadiran mereka, dan pastikan setiap ketidakhadiran dilacak, dikelola, dan ditangani dengan cara yang sama.

5. Berikan pelatihan pada manajer dan supervisor

Apakah manajer dan supervisor Anda siap menghadapi ketidakhadiran? Pelatihan harus mencakup proses dan sistem yang diperlukan untuk melacak dan mengelola ketidakhadiran karyawan, serta pelatihan relasional sehingga mereka dapat menavigasi percakapan yang sulit dengan karyawan secara produktif.

6. Menjangkau karyawan yang kesulitan

Jika seorang karyawan memiliki ketidakhadiran yang sungguh-sungguh, buatlah pertemuan untuk membahas masalah inti dari ketidakhadiran tersebut, serta bagaimana mereka dapat mengelola dan mengatasinya. Menciptakan lingkungan yang nyaman sangat penting ketika berhadapan dengan masalah sensitif yang berkaitan dengan kesehatan atau keluarga.

7. Lakukan wawancara

Ketika seorang karyawan kembali bekerja setelah jangka waktu yang lama, atur wawancara kembali bekerja antara mereka dan manajer mereka atau profesional SDM. Wawancara kerja kembali dapat membantu memudahkan karyawan kembali ke peran mereka dan memberi mereka kesempatan untuk mendiskusikan masalah terkait serta membuat strategi untuk meningkatkan ketidakhadiran mereka.

8. Ambil tindakan disiplin

Segera setelah pola ketidakhadiran muncul, atur pertemuan empat mata untuk mendiskusikannya dengan karyawan dan temukan akar masalahnya. Jika ketidakhadiran tidak membaik, terapkan kebijakan ketidakhadiran Anda (lihat di bawah) dan lakukan tindakan disipliner sesuai kebutuhan, yang mungkin termasuk pemecatan karyawan.

Baca juga: Indikator Kinerja Karyawan: Pengertian, Tujuan, dan Fungsinya

Kelola absensi karyawan otomatis dan akurat dengan aplikasi HRIS GreatDay HR

absenteeism adalah gdhr

Absenteeism adalah salah satu dampak dari pengelolaan absensi dengan cara yang masih manual dan konvensional. Padahal, absensi karyawan itu penting sebab dapat mempengaruhi payroll perusahaan.

Belum lagi jika ada karyawan yang melakukan kecurangan seperti “titip absen” atau memalsukan data kehadirannya demi keuntungan pribadi. Hal tersebut tentu akan menjadi masalah yang besar jika tidak ditangani dengan benar.

Akibatnya, perusahaan akan merugi dan HR menjadi stress karena perihal absensi karyawan merupakan salah satu tanggung jawabnya. Saat ini, telah banyak aplikasi HRIS yang dapat digunakan untuk mengelola absensi karyawan dengan otomatis.

Namun, masih saja ada celah pemalsuan absensi karena teknologinya tidak diupdate secara berkala. Jangan khawatir! GreatDay HR hadir sebagai solusi pekerjaan HR terutama absensi karyawan.

Dengan dilengkapi teknologi Face Matching dan Geo Tagging, data kehadiran yang direkam dijamin aktual, akurat, dan anti pemalsuan. Selain itu, Anda juga dapat mengakses data kehadiran karyawan di mana saja kapan saja melalui ponsel pintar Anda. Praktis dan efektif!

Tunggu apa lagi? Segera unduh aplikasinya di Appstore dan Playstore, atau kunjungi websitenya untuk info lebih lanjut dan jadwalkan demo gratis!

Baca juga: Begini Konsekuensi Jika Resign Tanpa One Month Notice

Tags :

Related Topics