Jadwalkan Demo

Ketahui Contoh Loyalitas Karyawan dan Ciri-ciri Karyawan yang Tidak Loyal pada Perusahaan

Rizka Maria Merdeka | June 12, 2023 | Human Resource (HR)
by GreatDay HR

Loyalitas karyawan adalah faktor krusial dalam kesuksesan perusahaan di tengah persaingan bisnis yang ketat. Karyawan yang loyal tidak hanya menjalankan tugas-tugas mereka, tetapi mereka juga memiliki keterikatan emosional yang kuat terhadap perusahaan. Mereka berbagi visi dan nilai-nilai perusahaan, berdedikasi untuk memberikan yang terbaik, dan siap untuk berkontribusi dalam jangka panjang.

Membangun loyalitas karyawan menjadi semakin penting dalam era perubahan cepat dan persaingan yang ketat. Karyawan yang loyal meningkatkan produktivitas dan kualitas kerja, serta berperan dalam membentuk budaya perusahaan yang positif. Dalam artikel ini, GreatDay HR akan membahas pengertian, contoh loyalitas karyawan, dan ciri-ciri karyawan yang tidak loyal.

Dengan pemahaman yang lebih baik tentang loyalitas karyawan, perusahaan dapat menciptakan lingkungan yang mendorong karyawan untuk tetap setia dan berkontribusi secara optimal untuk mencapai tujuan bersama.

Baca juga: Mengenal Pengertian Budaya Bottom Up dan Bagaimana Menerapkannya di Perusahaan

Apa itu loyalitas?

Loyalitas karyawan merujuk pada tingkat komitmen, dedikasi, dan kesetiaan yang dimiliki oleh seorang karyawan terhadap organisasi tempat mereka bekerja. Dalam konteks ini, seorang karyawan yang loyal adalah seseorang yang memiliki keterikatan yang kuat dengan perusahaan, merasa berhubungan secara emosional dengan nilai-nilai dan tujuan organisasi, serta memiliki keinginan yang tinggi untuk tetap bekerja di perusahaan tersebut dalam jangka panjang.

Selain itu, loyalitas karyawan tidak hanya berarti tinggal lama di suatu perusahaan, tetapi juga mencakup sikap positif, motivasi tinggi, dan upaya yang konsisten untuk berkontribusi pada kesuksesan perusahaan. Karyawan yang loyal cenderung memiliki tingkat kepuasan kerja yang tinggi, merasa dihargai, dan terhubung dengan tim serta lingkungan kerja mereka.

Baca juga: Penting Diperhatikan! Ini Alasan Pentingnya Kompensasi bagi Karyawan

Contoh loyalitas karyawan

Berikut beberapa contoh loyalitas karyawan terhadap perusahaan:

1. Bekerja dalam waktu yang lama

Karyawan yang telah bekerja di perusahaan selama bertahun-tahun tanpa mencari pekerjaan di tempat lain menunjukkan loyalitas yang tinggi. Mereka memilih untuk tetap berada di perusahaan tersebut meskipun ada kesempatan untuk mencari peluang karir di tempat lain. Hal ini menunjukkan bahwa mereka merasa nyaman, puas, dan memiliki keterikatan emosional dengan perusahaan serta ingin berkontribusi dalam jangka panjang.

2. Melibatkan diri dan berinisiatif

Seorang karyawan yang secara sukarela melibatkan diri dalam proyek-proyek tambahan di luar tanggung jawab pekerjaannya menunjukkan rasa keterikatan dan dedikasinya terhadap perusahaan. Mereka dengan senang hati mengambil inisiatif untuk membantu tim atau departemen lain, menunjukkan semangat kerjasama dan keinginan untuk melihat perusahaan berhasil.

3. Memberikan feedback konstruktif

Karyawan yang secara aktif memberikan feedback konstruktif dan berkontribusi untuk meningkatkan operasi perusahaan menunjukkan bahwa mereka memiliki kepentingan dalam keberhasilan jangka panjang perusahaan. Mereka tidak hanya fokus pada tugas-tugas mereka sendiri, tetapi juga peduli terhadap efisiensi, kualitas, dan kesuksesan keseluruhan perusahaan.

4. Turut mencari solusi saat krisis

Ketika perusahaan menghadapi tantangan atau krisis, karyawan yang tetap setia dan bertahan, serta berusaha mencari solusi, menunjukkan loyalitas mereka. Mereka tidak langsung mencari kesempatan di tempat lain atau menyalahkan perusahaan, tetapi berusaha bersama-sama dengan rekan kerja dan manajemen untuk mengatasi hambatan yang dihadapi dan memulihkan keadaan.

5. Mempromosikan perusahaan

Karyawan yang merujuk orang lain untuk bergabung dengan perusahaan karena mereka merasa bangga dan percaya pada nilai-nilai dan budaya organisasi menunjukkan loyalitas yang kuat. Mereka mempromosikan perusahaan sebagai tempat yang baik untuk bekerja dan berbagi pengalaman positif mereka dengan orang lain. Tindakan ini menunjukkan bahwa mereka ingin berbagi kesempatan dan membantu perusahaan mendapatkan karyawan berkualitas.

6. Aktif terlibat dalam kegiatan di luar jam kerja

Karyawan yang secara aktif terlibat dalam kegiatan sosial atau acara perusahaan di luar jam kerja menunjukkan rasa keterikatan yang lebih dari sekadar tugas pekerjaan mereka. Mereka menganggap perusahaan sebagai komunitas dan merasa terhubung dengan rekan kerja dan atasan mereka. Terlibat dalam kegiatan ini juga menunjukkan dukungan mereka terhadap visi, misi, dan budaya organisasi.

7. Menolak tawaran dari perusahaan lain

Ketika karyawan menolak tawaran pekerjaan dari perusahaan pesaing atau menolak kesempatan untuk pindah ke perusahaan lain yang menawarkan gaji lebih tinggi, ini juga menunjukkan tingkat loyalitas yang tinggi. Mereka memilih untuk tetap berada di perusahaan saat ini karena nilai-nilai, lingkungan kerja, atau kesempatan pengembangan yang ditawarkan, bahkan jika tawaran dari perusahaan lain terlihat lebih menguntungkan secara finansial.

8. Memaksimalkan kinerja dan produktivitas

Karyawan yang tetap berkomitmen dan terus memberikan yang terbaik meskipun menghadapi tantangan atau perubahan dalam organisasi menunjukkan loyalitas yang kuat terhadap perusahaan. Mereka tidak mudah menyerah atau mencari alasan untuk menurunkan kualitas kerja mereka. Sebaliknya, mereka tetap fokus dan beradaptasi dengan perubahan, menjaga produktivitas dan kualitas kerja yang tinggi.

Contoh-contoh ini mencerminkan sikap dan tindakan nyata yang menunjukkan kesetiaan karyawan terhadap perusahaan di mana mereka bekerja. Loyalitas karyawan adalah aset berharga bagi perusahaan, membantu menciptakan budaya yang positif, meningkatkan retensi karyawan, dan berkontribusi pada kesuksesan jangka panjang organisasi.

Baca juga: Employee Empowerment: Definisi, Manfaat, dan Penerapannya di Perusahaan

Ciri-ciri karyawan yang tidak loyal

Selain contoh loyalitas karyawan, perusahaan juga perlu mengetahui ciri-ciri karyawan yang tidak loyal. Berikut di antaranya:

1. Ketidaksetiaan

Karyawan yang tidak loyal cenderung mencari peluang di tempat lain atau menerima tawaran pekerjaan dari perusahaan pesaing. Mereka mungkin tidak memiliki komitmen jangka panjang terhadap perusahaan dan siap meninggalkannya dengan cepat saat ada kesempatan yang lebih baik. Karyawan yang tidak loyal seringkali berfokus pada keuntungan pribadi dan kurang mempertimbangkan kesetiaan terhadap perusahaan.

2. Ketidakpedulian

Karyawan yang tidak loyal sering kali tidak peduli dengan keberhasilan atau kegagalan perusahaan. Mereka mungkin kurang termotivasi dan kurang peduli dalam melakukan pekerjaan mereka dengan baik. Mereka mungkin hanya menyelesaikan tugas minimum yang diminta tanpa menunjukkan inisiatif, kreativitas, atau semangat yang tinggi. Mereka cenderung tidak melihat hubungan antara usaha mereka dan kesuksesan perusahaan secara keseluruhan.

3. Ketidakaktifan

Karyawan yang tidak loyal cenderung tidak aktif dalam mencari cara untuk berkontribusi lebih banyak atau meningkatkan operasi perusahaan. Mereka mungkin hanya melaksanakan tugas-tugas rutin yang diminta, tanpa melibatkan diri secara proaktif dalam mencari cara untuk meningkatkan efisiensi, inovasi, atau kualitas kerja. Mereka cenderung tidak memiliki rasa kepemilikan atau tanggung jawab terhadap kesuksesan perusahaan.

4. Konflik dan ketidakpuasan

Karyawan yang tidak loyal seringkali terlibat dalam konflik internal atau menunjukkan tingkat ketidakpuasan yang tinggi terhadap kebijakan, manajemen, atau lingkungan kerja. Mereka mungkin merasa tidak puas dengan kompensasi, keseimbangan kerja-kehidupan pribadi, atau perkembangan karir mereka. Karyawan yang tidak loyal mungkin menyalahkan perusahaan atas masalah pribadi mereka atau merasa tidak dihargai.

5. Kurangnya keterlibatan

Karyawan yang tidak loyal cenderung tidak terlibat dalam kegiatan sosial atau acara perusahaan di luar jam kerja. Mereka mungkin tidak merasa terhubung dengan rekan kerja atau tidak memprioritaskan membangun hubungan dalam lingkungan kerja. Karyawan yang tidak loyal mungkin tidak merasa seperti bagian dari tim atau komunitas perusahaan. Mereka mungkin kurang berpartisipasi dalam kegiatan perusahaan, seperti pertemuan tim, pelatihan, atau proyek kolaboratif.

6. Kurangnya komitmen

Karyawan yang tidak loyal cenderung tidak bersedia meluangkan waktu dan usaha ekstra untuk membantu perusahaan dalam situasi sulit atau saat dibutuhkan. Mereka mungkin tidak merasa memiliki tanggung jawab yang besar terhadap kesuksesan perusahaan. Ketika perusahaan menghadapi tantangan, karyawan yang tidak loyal mungkin tidak bersedia atau enggan berkontribusi untuk mencari solusi atau menghadapinya dengan semangat yang tinggi. Mereka mungkin tidak memiliki visi jangka panjang dan hanya fokus pada kepentingan pribadi atau segera mendapatkan kepuasan yang cepat.

7. Kurangnya loyalitas terhadap aturan dan nilai-nilai perusahaan

Karyawan yang tidak loyal mungkin melanggar aturan perusahaan, tidak mematuhi nilai-nilai yang diterapkan, atau tidak mendukung tujuan organisasi secara keseluruhan. Mereka mungkin memiliki sikap yang egois dan hanya memprioritaskan kepentingan pribadi mereka. Mereka mungkin tidak menghormati struktur dan otoritas perusahaan, serta cenderung mengabaikan kebijakan dan prosedur yang telah ditetapkan.

8. Kurangnya partisipasi dalam pengembangan karir

Karyawan yang tidak loyal mungkin tidak tertarik atau tidak berpartisipasi dalam peluang pengembangan karir yang ditawarkan oleh perusahaan. Mereka mungkin tidak melihat masa depan mereka dalam perusahaan dan tidak mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan keterampilan atau pengetahuan mereka. Mereka cenderung tidak memiliki motivasi untuk tumbuh dan berkembang dalam perusahaan, serta tidak menghargai upaya perusahaan untuk mendukung pengembangan karyawan.

Baca juga: Karyawan Baru Wajib Tahu! Begini Cara Membuat Perencanaan Tujuan Karir

Tingkatkan employee engagement untuk mempertahankan loyalitas karyawan dengan GreatDay HR

contoh loyalitas karyawan gdhr

Salah satu cara untuk menumbuhkan loyalitas karyawan adalah dengan meningkatkan employee engagement. Sebab, keterlibatan karyawan dengan perusahaan akan membuat karyawan merasa lebih dihargai dan memiliki peran. Selain itu, hal tersebut berguna untuk memperlancar jalinan komunikasi selama bekerja.

Selain itu, pekerjaan pun akan terasa lebih ringan jika dikerjakan bersama dengan koordinasi yang baik melalui komunikasi. Oleh sebab itu, GreatDay HR hadir sebagai solusi untuk membantu meringankan pekerjaan HR untuk meningkatkan keterlibatan karyawan dalam perusahaan.

Fitur Engagement yang mencakup Chat, Social Feed, Employee Profile, dan Announcement dapat membuat karyawan di perusahaan menjadi lebih terikat dan selalu terkoneksi satu sama lain, terutama dengan perusahaan.

Melalui fitur Chat, karyawan dapat saling berkomunikasi bahkan membuat grup percakapan internal sehingga memudahkan dalam berbagi dokumen dan berbincang tentang pekerjaan. Sedangkan melalui Social Feed, karyawan yang gemar bermain media sosial dapat berbagi gambar, video, dan update tentang kegiatan atau keriaan di kantor.

Anda juga dapat membuat pengumuman internal melalui fitur Announcement. Selain itu, fitur Employee Profile dapat memudahkan karyawan untuk saling mengenal dengan melihat profil masing-masing.

Segera berlangganan dan unduh aplikasinya sekarang juga, atau klik di sini untuk informasi lebih lanjut!

Baca juga: Menerapkan Code of Conduct: Mengapa Hal Ini Penting bagi Perusahaan Anda?

Trending Article
01
Rizka Maria Merdeka | November 28, 2023
22 Contoh Kelebihan dan Kekurangan Diri Saat…
02
Rizka Maria Merdeka | October 25, 2023
Penting! Panduan Lengkap Pangkat Golongan PNS Terbaru…
03
Rizka Maria Merdeka | November 18, 2021
14 Contoh Penulisan Notulen Rapat yang Tepat.…
Subscribe News Letter
Get notification on your email