Jadwalkan Demo

Ini Tugas dan Skill yang Diperlukan untuk Menjadi Seorang Business Analyst

Rizka Maria Merdeka | July 20, 2023 | Profesi
by GreatDay HR

Apakah Anda pernah bertanya-tanya mengapa banyak perusahaan berhasil mencapai kesuksesan sementara yang lainnya menghadapi tantangan besar? Rahasianya mungkin terletak pada peran yang sangat vital dari seorang Business Analyst (BA).

Dalam dunia bisnis yang dinamis dan terus berkembang, seorang BA menjadi tulang punggung dalam menganalisis dan memahami kebutuhan bisnis, merancang solusi efektif, dan mengkoordinasikan berbagai pemangku kepentingan. Artikel ini akan membawa Anda lebih jauh ke dalam peran kritis seorang BA dalam mendukung keputusan strategis, memecahkan masalah, dan menciptakan peluang baru untuk kesuksesan perusahaan.

Simak selengkapnya dalam artikel berikut ini!

Baca juga: Mengenal Profesi Business Intelligence: Tugas dan Skill yang Harus Dikuasainya

Profesi business analyst

Seorang Business Analyst (BA) adalah seorang profesional yang berfokus pada menganalisis dan memahami kebutuhan bisnis, serta merancang solusi untuk memecahkan masalah atau meningkatkan kinerja perusahaan. Peran ini berada di persimpangan antara departemen bisnis dan teknologi informasi, memastikan komunikasi yang efektif antara kedua bidang ini.

Dalam bekerja, seorang Business Analyst perlu memiliki keterampilan analitis yang kuat, kemampuan komunikasi yang baik, serta pemahaman yang mendalam tentang teknologi informasi dan proses bisnis. Mereka juga harus dapat beradaptasi dengan perubahan, memiliki pemikiran kreatif, dan dapat bekerja sama dengan berbagai tim dan pihak yang berbeda.

Peran Business Analyst sangat penting dalam menghubungkan kebutuhan bisnis dengan teknologi informasi, sehingga solusi yang tepat dapat diimplementasikan untuk mendukung kesuksesan dan pertumbuhan organisasi.

Baca juga: Berkenalan dengan Profesi Business Consultant: Tugas dan Skill yang Wajib Dimilikinya

Tugas dan tanggung jawab business analyst

Seorang Business Analyst (BA) memiliki tugas dan tanggung jawab yang beragam, yang berfokus pada menganalisis kebutuhan bisnis dan merancang solusi untuk memecahkan masalah atau meningkatkan kinerja perusahaan. Berikut adalah beberapa tugas dan tanggung jawab utama seorang Business Analyst:

1. Analisis Kebutuhan

Tugas utama seorang BA adalah melakukan analisis mendalam tentang kebutuhan bisnis. Ini melibatkan menyelidiki masalah atau peluang bisnis yang ada dan memahami dengan jelas tujuan dan visi perusahaan. Business Analyst harus mengidentifikasi area di mana perusahaan dapat meningkatkan kinerjanya, mengatasi tantangan, atau menangkap peluang baru. Untuk melakukan ini, mereka berinteraksi dengan berbagai pemangku kepentingan seperti manajemen, karyawan, dan pengguna akhir, untuk mendapatkan wawasan yang komprehensif tentang kebutuhan bisnis.

2. Elicitation dan Pengumpulan Persyaratan

Pengumpulan persyaratan adalah langkah kritis dalam peran BA. Ini melibatkan teknik elicitation, di mana BA menggunakan berbagai metode seperti wawancara, pertemuan kelompok, studi dokumen, dan pengamatan langsung dari proses bisnis untuk mengumpulkan persyaratan secara sistematis. Mereka bertanya pertanyaan yang relevan, mendengarkan aktif, dan mencatat informasi yang diperlukan untuk memahami masalah atau kebutuhan dengan jelas.

3. Analisis dan Pemodelan Proses Bisnis

Setelah mengumpulkan persyaratan, Business Analyst menganalisis proses bisnis yang ada atau yang diusulkan untuk memahami bagaimana pekerjaan dilakukan, mengidentifikasi ineffisiensi, dan menemukan potensi perbaikan. Pemodelan proses bisnis dilakukan dengan menggunakan berbagai teknik visual seperti diagram alir, diagram use case, atau diagram aktivitas. Pemodelan ini membantu dalam memvisualisasikan proses secara lebih baik dan mengidentifikasi area yang perlu ditingkatkan.

4. Perancangan Solusi

Berikutnya, BA merancang solusi berdasarkan hasil analisis dan pemodelan. Solusi ini bisa mencakup berbagai hal, seperti perubahan proses bisnis, pengenalan teknologi baru, atau pengembangan aplikasi atau sistem. Rancangan solusi harus mempertimbangkan persyaratan bisnis, keterbatasan teknis, dan dampaknya terhadap organisasi secara keseluruhan.

5. Spesifikasi Persyaratan

Setelah merancang solusi, Business Analyst harus menyusun dokumen persyaratan bisnis yang jelas dan terperinci. Dokumen ini harus memuat semua persyaratan fungsional dan non-fungsional, kebijakan bisnis, batasan sistem, dan kebutuhan lainnya. Dokumen persyaratan ini menjadi acuan bagi tim pengembang atau departemen teknologi untuk mengimplementasikan solusi yang telah direncanakan.

6. Komunikasi dan Koordinasi

Seorang BA berfungsi sebagai perantara antara tim bisnis dan tim teknologi. Komunikasi yang efektif sangat penting dalam peran ini. BA harus dapat berkomunikasi dengan jelas dan efektif dengan berbagai pemangku kepentingan yang memiliki latar belakang dan pemahaman yang berbeda. Mereka juga bertanggung jawab untuk memastikan bahwa informasi dan pemahaman yang tepat diteruskan kepada semua anggota tim yang terlibat dalam proyek atau inisiatif bisnis.

7. Pengujian dan Validasi

Sebagai bagian dari peran BA, mereka juga harus mendukung tim dalam proses pengujian dan validasi solusi yang diimplementasikan. BA membantu dalam merancang skenario pengujian berdasarkan persyaratan bisnis, memastikan bahwa pengujian dilakukan dengan benar, dan bahwa hasilnya sesuai dengan harapan bisnis.

8. Evaluasi Kinerja

Setelah solusi diimplementasikan, BA harus melakukan evaluasi kinerja untuk mengukur sejauh mana solusi tersebut memenuhi persyaratan bisnis dan mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Jika terdapat ketidaksesuaian, BA harus dapat mengidentifikasi penyebabnya dan memberikan rekomendasi untuk perbaikan atau pengoptimalan lebih lanjut.

9. Pelatihan dan Dukungan Pengguna

Business Analyst juga bertanggung jawab untuk memberikan pelatihan dan dukungan kepada pengguna terkait dengan solusi yang diimplementasikan. Mereka harus memastikan bahwa pengguna memiliki pemahaman yang tepat tentang cara menggunakan solusi dengan efektif.

10. Manajemen Perubahan

Dalam banyak kasus, implementasi solusi baru dapat mempengaruhi berbagai aspek dalam organisasi, termasuk struktur organisasi, budaya kerja, dan peran individu. Seorang BA harus memahami dampak perubahan dan membantu dalam merancang strategi untuk mengelola perubahan tersebut secara efektif.

11. Analisis Data

Seiring dengan perkembangan teknologi dan tren analisis data, BA juga bisa terlibat dalam analisis data untuk mendapatkan wawasan bisnis yang lebih dalam. Analisis ini dapat membantu mengidentifikasi tren, pola, dan peluang baru yang dapat mendukung pengambilan keputusan yang berbasis data.

Baca juga: Business Process Outsourcing (BPO): Pengertian, Tujuan, Hingga Keuntungan Layanan BPO Bagi Perusahaan

Skill yang dibutuhkan untuk seorang business analyst

Untuk menjadi seorang Business Analyst yang sukses, diperlukan sejumlah keterampilan yang mencakup aspek analitis, teknis, dan interpersonal. Berikut adalah beberapa skill yang harus dikuasai untuk menjadi seorang BA yang efektif:

1. Analisis Bisnis

Skill analisis bisnis adalah inti dari peran seorang Business Analyst. Analisis bisnis melibatkan kemampuan untuk menyelidiki masalah dan peluang bisnis dengan seksama. Seorang BA harus dapat mengumpulkan, mengorganisir, dan menganalisis data dengan tepat. Mereka menggunakan berbagai teknik analisis seperti analisis SWOT (Strengths, Weaknesses, Opportunities, Threats), analisis gap, analisis cost-benefit, dan lainnya. Kemampuan ini memungkinkan BA untuk mengidentifikasi solusi yang tepat dan memberikan saran berdasarkan fakta dan bukti yang ada.

2. Pemahaman Teknologi Informasi

Seorang BA harus memiliki pemahaman yang baik tentang teknologi informasi dan sistem yang digunakan dalam organisasi. Mereka harus tahu bagaimana teknologi tersebut mendukung proses bisnis dan bagaimana mereka saling terhubung. Kemampuan ini membantu BA berkomunikasi dengan tim teknologi dan memahami batasan dan potensi teknologi dalam mengimplementasikan solusi bisnis. Dengan memahami teknologi, BA dapat merancang solusi yang memanfaatkan teknologi secara efektif untuk mencapai tujuan bisnis.

3. Pemahaman Industri dan Domain Bisnis

Setiap industri atau domain bisnis memiliki karakteristik, aturan, dan bahasa khas. Seorang BA harus menguasai pemahaman tentang industri atau domain bisnis tempat mereka bekerja. Ini membantu BA berbicara dalam bahasa yang dimengerti oleh pemangku kepentingan di bidang tersebut dan memahami konteks bisnis dengan lebih baik. Dengan pemahaman domain bisnis yang kuat, BA dapat lebih cepat mengidentifikasi kebutuhan bisnis kritis dan mendapatkan wawasan yang lebih mendalam tentang masalah yang dihadapi.

4. Pemahaman Proses Bisnis

Pemahaman yang mendalam tentang proses bisnis sangat penting bagi seorang BA. Mereka harus memahami alur kerja organisasi dan bagaimana berbagai bagian saling berinteraksi. BA harus dapat mengidentifikasi potensi perbaikan atau otomatisasi proses untuk meningkatkan efisiensi dan produktivitas. Kemampuan ini membantu BA memahami bagaimana perubahan dalam satu bagian organisasi dapat mempengaruhi bagian lainnya dan mengidentifikasi dampak perubahan pada proses bisnis.

5. Komunikasi yang Efektif

Kemampuan komunikasi yang baik adalah salah satu keterampilan utama seorang BA. BA harus dapat berkomunikasi dengan jelas, baik secara lisan maupun tulisan, kepada berbagai pemangku kepentingan dengan latar belakang dan tingkat pemahaman yang berbeda. Mereka harus dapat menyampaikan informasi secara tepat dan persuasif kepada tim teknologi, manajemen, pengguna, dan anggota tim lainnya. Kemampuan mendengarkan aktif juga penting, karena BA harus memahami persyaratan dan harapan pemangku kepentingan dengan baik.

6. Keterampilan Wawancara

Wawancara merupakan teknik yang sangat penting dalam proses elicitation atau pengumpulan persyaratan. Seorang BA harus memiliki keterampilan wawancara yang kuat untuk mengajukan pertanyaan yang relevan dan mendapatkan informasi yang diperlukan dari pemangku kepentingan. Wawancara harus dilakukan dengan bijaksana, agar pemangku kepentingan merasa dihargai dan memiliki kepercayaan untuk berbagi informasi yang penting.

7. Manajemen Persyaratan

BA bertanggung jawab untuk mengelola persyaratan bisnis dengan cermat dan sistematis. Mereka harus mampu menyusun dokumen persyaratan yang jelas, terperinci, dan dapat dipahami oleh semua anggota tim. Dokumen persyaratan mencakup persyaratan fungsional dan non-fungsional, use case, dan skenario pengujian. Manajemen persyaratan yang efektif membantu mencegah kesalahpahaman dan kesalahan dalam pengembangan solusi.

8. Keterampilan Pemodelan

Pemodelan merupakan cara efektif untuk memvisualisasikan kebutuhan bisnis dan solusi yang diusulkan. Seorang BA harus menguasai keterampilan pemodelan dengan menggunakan alat-alat seperti diagram alir, diagram use case, dan diagram aktivitas. Pemodelan membantu BA dan pemangku kepentingan lainnya memahami secara visual bagaimana sistem bekerja dan bagaimana interaksi antar proses.

9. Kreativitas dan Inovasi

Dalam peran BA, kreativitas dan inovasi diperlukan untuk merancang solusi yang efektif. BA harus dapat berpikir di luar kotak dan mencari solusi yang belum pernah dipikirkan sebelumnya. Kreativitas membantu BA menemukan pendekatan baru untuk memecahkan masalah yang kompleks atau menemukan peluang bisnis yang menarik.

10. Manajemen Waktu dan Proyek

Seorang BA sering terlibat dalam proyek yang melibatkan berbagai tim dan pemangku kepentingan. Manajemen waktu dan proyek adalah keterampilan penting untuk memastikan bahwa BA dapat memenuhi tenggat waktu proyek dan mengkoordinasi berbagai aktivitas yang terlibat dalam analisis dan implementasi solusi.

11. Keterampilan Presentasi

BA harus dapat menyusun dan menyampaikan presentasi yang efektif untuk menjelaskan solusi yang diusulkan atau melaporkan hasil analisis kepada pemangku kepentingan. Presentasi harus disajikan dengan jelas, ringkas, dan disesuaikan dengan audiens yang berbeda.

12. Kemampuan Beradaptasi

Lingkungan bisnis dan teknologi terus berubah. Seorang BA harus dapat beradaptasi dengan cepat terhadap perubahan ini. Kemampuan untuk belajar hal-hal baru dan cepat berubah sesuai kebutuhan organisasi adalah keterampilan yang berharga bagi seorang BA.

Baca juga: Penting! Ketahui Mengapa Business Development Krusial Untuk Perkembangan Bisnis Anda!

Trending Article
01
Rizka Maria Merdeka | November 28, 2023
22 Contoh Kelebihan dan Kekurangan Diri Saat…
02
Rizka Maria Merdeka | October 25, 2023
Penting! Panduan Lengkap Pangkat Golongan PNS Terbaru…
03
Rizka Maria Merdeka | November 18, 2021
14 Contoh Penulisan Notulen Rapat yang Tepat.…
Subscribe News Letter
Get notification on your email