Jadwalkan Demo

Mengenal Administrasi Keuangan: Definisi, Fungsi, dan Komponennya

Rizka Maria Merdeka | August 22, 2023 | Keuangan
by GreatDay HR

Di tengah persaingan yang semakin ketat di dunia bisnis, administrasi keuangan muncul sebagai salah satu elemen paling penting untuk mengukur kesehatan dan keberlanjutan perusahaan. Bagi pemilik bisnis dan pemangku kepentingan lainnya, memiliki pemahaman yang kuat tentang bagaimana mengelola aset dan sumber daya keuangan perusahaan adalah suatu keharusan.

Artikel ini akan membahas tentang administrasi keuangan, dari mulai pengertian, fungsinya di perusahaan, hingga komponen-komponen penting administrasi keuangan. Simak selengkapnya untuk ketahui informasi lebih lengkap!

Baca juga: Serba-Serbi Administrasi Kepegawaian: Pengertian, Fungsi, Tujuan, dan Ruang Lingkup Sistemnya

Apa yang dimaksud dengan administrasi keuangan?

Administrasi keuangan adalah proses perencanaan, pengorganisasian, pengendalian, dan pemantauan sumber daya keuangan suatu organisasi atau individu dengan tujuan mencapai tujuan keuangan yang telah ditetapkan. Administrasi keuangan mencakup berbagai aspek pengelolaan keuangan, termasuk pengumpulan, pengeluaran, investasi, pembiayaan, perencanaan pajak, dan pelaporan keuangan.

Tujuan utama dari administrasi keuangan adalah untuk mencapai efisiensi, keberlanjutan, dan pertumbuhan dalam pengelolaan sumber daya keuangan. Hal ini sangat penting dalam dunia bisnis dan organisasi, karena keberhasilan keuangan sering menjadi kunci untuk mencapai tujuan strategis dan pertumbuhan jangka panjang.

Baca juga: Apa Itu Administrasi? Ketahui Definisi, Ciri-Ciri, Fungsi, Tujuan, Hingga Jenis-Jenis Administrasi Berikut Ini!

Fungsi administrasi keuangan dalam perusahaan

Administrasi keuangan dalam sebuah perusahaan memiliki berbagai fungsi yang sangat penting untuk menjaga kesehatan finansial dan keberlanjutan perusahaan. Berikut adalah beberapa fungsi utama administrasi keuangan dalam perusahaan:

1. Perencanaan Keuangan

Fungsi utama administrasi keuangan adalah merencanakan keuangan perusahaan. Ini melibatkan penetapan tujuan keuangan jangka pendek dan jangka panjang, serta pengembangan strategi untuk mencapainya. Perencanaan keuangan mencakup penetapan anggaran, yang mengidentifikasi sejumlah dana yang akan dialokasikan untuk berbagai keperluan seperti pengembangan produk, pemasaran, dan operasional harian. Ini juga termasuk proyeksi keuangan yang membantu perusahaan meramalkan kinerja keuangan di masa depan.

2. Pengorganisasian Keuangan

Administrasi keuangan membantu perusahaan mengatur sumber daya keuangan dengan efisien. Ini mencakup pengalokasian dana untuk berbagai keperluan, seperti investasi dalam pengembangan bisnis baru, modal kerja, atau pelunasan utang. Pengorganisasian keuangan juga mencakup pembuatan kebijakan keuangan yang mengatur bagaimana perusahaan akan mengelola aset, hutang, dan modal.

3. Pengendalian Keuangan

Bagian penting dari administrasi keuangan adalah pengendalian pengeluaran. Ini mencakup pembuatan dan pemantauan anggaran, serta pengawasan terhadap pengeluaran perusahaan. Penerapan prosedur pengendalian internal membantu mencegah penyalahgunaan dana atau kecurangan keuangan. Selain itu, audit internal dan eksternal sering dilakukan untuk memastikan kepatuhan terhadap kebijakan dan regulasi keuangan yang berlaku.

4. Manajemen Kas

Administrasi keuangan mengelola aliran kas perusahaan dengan cermat. Ini melibatkan perencanaan kas harian, mingguan, dan bulanan untuk memastikan perusahaan memiliki cukup likuiditas (uang tunai) untuk memenuhi kewajiban segera seperti pembayaran vendor atau gaji karyawan. Manajemen kas yang baik juga membantu menghindari situasi kekurangan kas yang dapat mengganggu operasi.

5. Pengelolaan Investasi

Administrasi keuangan mencakup pengelolaan investasi perusahaan. Ini termasuk keputusan investasi jangka panjang dalam aset produktif seperti peralatan dan fasilitas, serta kebijakan investasi jangka pendek untuk mengoptimalkan pengembalian keuangan dari dana yang tidak digunakan dalam operasional. Manajemen investasi yang baik membantu perusahaan meraih keuntungan yang maksimal dengan meminimalkan risiko.

6. Pembiayaan

Administrasi keuangan bertanggung jawab untuk memilih sumber pembiayaan yang paling cocok untuk perusahaan. Ini bisa berupa pinjaman bank, emisi saham, obligasi, atau pendanaan lainnya. Keputusan ini harus mempertimbangkan biaya modal (tingkat bunga atau biaya ekuitas), tingkat risiko, dan struktur modal yang optimal untuk mendukung pertumbuhan dan operasi perusahaan.

7. Perencanaan Pajak

Administrasi keuangan melibatkan perencanaan pajak yang cerdas. Ini mencakup memahami dan memanfaatkan berbagai insentif pajak yang tersedia serta mengatur struktur perusahaan dan transaksi bisnis untuk mengurangi beban pajak yang tidak perlu. Perencanaan pajak yang efektif dapat signifikan mempengaruhi laba bersih perusahaan.

8. Pelaporan Keuangan

Fungsi ini mencakup penyusunan laporan keuangan yang akurat dan transparan sesuai dengan standar akuntansi yang berlaku. Laporan ini meliputi neraca, laporan laba rugi, laporan arus kas, dan catatan-catatan terkait. Laporan keuangan digunakan oleh manajemen perusahaan, pemegang saham, regulator, dan pihak berkepentingan lainnya untuk mengevaluasi kinerja keuangan perusahaan.

9. Evaluasi Kinerja Keuangan

Administrasi keuangan secara rutin mengevaluasi kinerja keuangan perusahaan dengan menganalisis rasio keuangan, tren, dan indikator kunci lainnya. Ini membantu dalam mengidentifikasi masalah potensial dan peluang perbaikan, serta memungkinkan perusahaan untuk mengambil tindakan korektif jika diperlukan.

10. Manajemen Risiko Keuangan

Pengelolaan risiko keuangan adalah aspek penting dari administrasi keuangan. Ini mencakup identifikasi, evaluasi, dan pengelolaan risiko seperti risiko pasar (perubahan harga), risiko kredit (ketidakmampuan pelanggan atau mitra untuk membayar), dan risiko operasional (kerusakan peralatan, pelanggaran keamanan, dsb.). Administrasi keuangan harus merancang strategi dan menggunakan instrumen keuangan untuk mengelola risiko ini.

Baca juga: Fraud Triangle: Penyebab Kecurangan Laporan Keuangan Perusahaan

Komponen-komponen administrasi keuangan

Administrasi keuangan melibatkan sejumlah komponen penting yang harus dikelola dengan cermat untuk mencapai tujuan keuangan yang sukses. Berikut adalah beberapa komponen utama dalam administrasi keuangan:

1. Perencanaan Keuangan

Perencanaan keuangan adalah fondasi dari administrasi keuangan yang kuat. Ini melibatkan penetapan tujuan keuangan jangka pendek dan jangka panjang perusahaan. Proses ini mencakup perumusan strategi untuk mencapai tujuan tersebut. Perencanaan keuangan juga mencakup penetapan anggaran yang merinci alokasi dana untuk berbagai kebutuhan seperti pengembangan produk, pemasaran, operasional, dan lain-lain. Ini juga mencakup proyeksi keuangan yang membantu perusahaan meramalkan kinerja finansialnya di masa depan.

2. Pengorganisasian Keuangan

Pengorganisasian keuangan melibatkan pengelolaan sumber daya keuangan perusahaan dengan efisien. Ini termasuk alokasi dana untuk berbagai keperluan, seperti investasi, modal kerja, dan pembayaran utang. Selain itu, pengorganisasian keuangan mencakup pembuatan kebijakan keuangan yang mengatur bagaimana perusahaan akan mengelola aset, hutang, dan modal. Struktur modal perusahaan juga menjadi bagian dari komponen ini, yang mencakup berapa banyak modal saham dan berapa banyak utang yang digunakan perusahaan untuk pembiayaan.

3. Pengendalian Keuangan

Pengendalian keuangan adalah langkah-langkah yang diambil untuk memastikan bahwa dana perusahaan digunakan sesuai dengan rencana. Ini mencakup pembuatan dan pemantauan anggaran yang memungkinkan perusahaan melacak pengeluaran dan memastikan ketaatan terhadap anggaran yang telah ditetapkan. Selain itu, prosedur pengendalian internal diterapkan untuk mencegah penyalahgunaan dana dan penipuan. Audit internal dan eksternal juga sering digunakan untuk memeriksa dan memverifikasi kepatuhan keuangan.

4. Manajemen Kas

Manajemen kas melibatkan pengelolaan aliran kas perusahaan. Ini mencakup perencanaan kas harian, mingguan, dan bulanan untuk memastikan perusahaan memiliki likuiditas yang cukup untuk memenuhi kewajiban segera seperti pembayaran vendor atau gaji karyawan. Manajemen kas yang baik juga membantu menghindari situasi kekurangan kas yang dapat mengganggu operasi perusahaan.

5. Pengelolaan Investasi

Pengelolaan investasi melibatkan pengambilan keputusan tentang bagaimana menginvestasikan dana perusahaan dengan maksimal. Ini termasuk pertimbangan terkait investasi jangka panjang dalam aset produktif seperti peralatan atau properti, serta kebijakan investasi jangka pendek untuk mengoptimalkan pengembalian dana yang tidak digunakan dalam operasional sehari-hari. Pengelolaan investasi yang baik membantu perusahaan meraih keuntungan yang maksimal dengan meminimalkan risiko.

6. Pembiayaan

Pembiayaan adalah komponen yang berhubungan dengan pemilihan sumber pembiayaan yang paling cocok untuk memenuhi kebutuhan keuangan perusahaan. Ini bisa berupa pinjaman bank, emisi saham, obligasi, atau jenis pembiayaan lainnya. Keputusan pembiayaan harus mempertimbangkan biaya modal (tingkat bunga atau biaya ekuitas), tingkat risiko, dan struktur modal yang optimal.

7. Perencanaan Pajak

Perencanaan pajak adalah strategi perusahaan untuk memaksimalkan manfaat dari kebijakan perpajakan yang berlaku dan mengurangi beban pajak yang tidak perlu. Ini mencakup pengaturan keuangan perusahaan untuk memanfaatkan insentif pajak, seperti pengurangan pajak atas investasi, serta memastikan ketaatan dengan peraturan pajak yang berlaku.

8. Pelaporan Keuangan

Pelaporan keuangan adalah komponen yang penting untuk menginformasikan pemangku kepentingan tentang kinerja keuangan perusahaan. Ini mencakup penyusunan laporan keuangan yang akurat dan transparan sesuai dengan standar akuntansi yang berlaku. Laporan ini meliputi neraca, laporan laba rugi, laporan arus kas, dan catatan-catatan terkait. Laporan keuangan digunakan oleh manajemen perusahaan, pemegang saham, regulator, dan pihak berkepentingan lainnya untuk mengevaluasi kinerja keuangan perusahaan.

9. Evaluasi Kinerja Keuangan

Administrasi keuangan secara rutin mengevaluasi kinerja keuangan perusahaan. Ini melibatkan analisis rasio keuangan, tren keuangan, dan indikator kunci lainnya. Evaluasi ini membantu dalam mengidentifikasi masalah potensial dan peluang perbaikan, serta memungkinkan perusahaan untuk mengambil tindakan korektif jika diperlukan.

10. Manajemen Risiko Keuangan

Pengelolaan risiko keuangan adalah komponen penting lainnya. Ini mencakup identifikasi, evaluasi, dan pengelolaan risiko seperti risiko pasar (perubahan harga), risiko kredit (ketidakmampuan pelanggan atau mitra untuk membayar), dan risiko operasional (kerusakan peralatan, pelanggaran keamanan, dsb.). Administrasi keuangan harus merancang strategi dan menggunakan instrumen keuangan untuk mengelola risiko ini.

Semua komponen ini saling terkait dan saling mendukung. Administrasi keuangan yang baik membantu perusahaan menjaga stabilitas keuangan, merencanakan pertumbuhan yang berkelanjutan, dan mengambil keputusan keuangan yang cerdas. Ini juga membantu perusahaan menghadapi tantangan eksternal dan memanfaatkan peluang yang muncul dalam lingkungan bisnis yang dinamis.

Baca juga: 5 Fungsi Manajemen Keuangan dan Hal Penting Lainnya Yang Harus Kalian Ketahui!

Trending Article
01
Rizka Maria Merdeka | November 28, 2023
22 Contoh Kelebihan dan Kekurangan Diri Saat…
02
Rizka Maria Merdeka | October 25, 2023
Penting! Panduan Lengkap Pangkat Golongan PNS Terbaru…
03
Rizka Maria Merdeka | November 18, 2021
14 Contoh Penulisan Notulen Rapat yang Tepat.…
Subscribe News Letter
Get notification on your email