Jadwalkan Demo

Succession Planning: Pengertian dan Penerapannya di Perusahaan

Rizka Maria Merdeka | September 15, 2023 | Human Resource (HR)
by GreatDay HR

Pengelolaan sumber daya manusia adalah pilar penting bagi keberhasilan jangka panjang suatu perusahaan. Di dalam ranah ini, succession planning muncul sebagai strategi kunci untuk memastikan kontinuitas kepemimpinan dan pengelolaan yang efektif. Namun, seberapa tepatkah pemahaman kita tentang konsep ini?

Secara sederhana, succession planning adalah proses perencanaan strategis yang dirancang untuk mengidentifikasi, mengembangkan, dan mempersiapkan calon-calon potensial untuk mengisi posisi kunci di dalam organisasi. Artikel GreatDay HR kali ini akan membahas secara mendalam pengertian dari succession planning dan bagaimana bagaimana cara menerapkannya di perusahaan. Simak lebih lanjut!

Baca juga: Apa Itu Action Plan? Berikut Penjelasan Mengenai Pengertian, Cara Menyusun, dan Contohnya

Succession planning adalah

Succession planning adalah proses perencanaan strategis yang dilakukan oleh sebuah organisasi untuk memastikan kelangsungan dan keberlanjutan kepemimpinan serta pengembangan sumber daya manusia yang berkualitas. Tujuan utama dari succession planning adalah untuk mengidentifikasi, mengembangkan, dan mempersiapkan calon-calon yang potensial untuk mengisi posisi kunci dalam organisasi ketika pemimpin atau anggota tim yang saat ini menjabat mengundurkan diri, pensiun, atau mengalami perubahan dalam posisinya.

Keberhasilan succession planning dapat membantu organisasi mengurangi risiko terkait kehilangan bakat kunci, meningkatkan kontinuitas operasional, meningkatkan moral karyawan, dan memastikan bahwa organisasi memiliki pemimpin-pemimpin yang siap dan kompeten untuk menghadapi tantangan di masa depan.

Baca juga: Kenali Enterprise Resource Planning dan Manfaatnya untuk Perusahaan

Bagaimana menerapkannya di perusahaan?

Menerapkan succession planning di perusahaan memerlukan pendekatan yang terstruktur dan terencana. Berikut adalah langkah-langkah yang dapat Anda ikuti untuk menerapkan succession planning di perusahaan Anda:

1. Identifikasi Kebutuhan Kepemimpinan

Pertama-tama, perusahaan harus melakukan identifikasi posisi-posisi kunci yang memerlukan succession planning. Ini termasuk posisi manajemen tinggi seperti CEO, direktur utama, dan posisi-posisi eksekutif lainnya, serta peran fungsional atau teknis yang memiliki dampak strategis pada operasi perusahaan.

2. Penilaian Kebutuhan Kepemimpinan

Setelah identifikasi, lakukan penilaian menyeluruh tentang keterampilan, pengetahuan, dan kompetensi apa yang dibutuhkan untuk masing-masing posisi kunci ini. Ini bisa melibatkan mendefinisikan atribut kepemimpinan yang khusus, seperti kemampuan pengambilan keputusan, keterampilan komunikasi, kepemimpinan tim, atau pemahaman tentang industri.

3. Identifikasi Bakat Internal

Selanjutnya, identifikasi karyawan-karyawan yang memiliki potensi untuk mengisi peran-peran ini di masa depan. Ini melibatkan penilaian karyawan saat ini, melihat sejarah kinerja mereka, pengalaman mereka, dan sejauh mana mereka memenuhi kriteria kepemimpinan yang telah ditetapkan.

4. Pengembangan Calon-Calon

Setelah calon-calon potensial diidentifikasi, rencanakan program pengembangan untuk mereka. Ini bisa mencakup pelatihan, kursus, mentoring, proyek khusus, atau penugasan yang akan membantu mereka mengembangkan keterampilan dan pengetahuan yang diperlukan untuk peran kepemimpinan.

5. Rencana Suksesi Individual

Buat rencana suksesi individual untuk setiap calon pemimpin. Rencana ini harus mencakup langkah-langkah konkret yang harus diambil oleh calon untuk mengembangkan kompetensi yang dibutuhkan dan mempersiapkan diri mereka untuk peran kepemimpinan tertentu. Termasuk jadwal waktu yang jelas dan target pencapaian.

6. Konsultasi dan Komunikasi

Komunikasikan rencana suksesi kepada calon pemimpin, pemimpin saat ini, dan seluruh organisasi. Melibatkan pemimpin saat ini dalam proses ini penting karena mereka dapat memberikan wawasan berharga dan memfasilitasi pemindahan tanggung jawab yang mulus.

7. Evaluasi dan Revisi

Terus pantau perkembangan calon pemimpin dan evaluasi rencana suksesi secara berkala. Pastikan bahwa rencana ini selalu relevan dengan kebutuhan organisasi yang berubah seiring waktu.

8. Pengujian Rencana Kontinjensi

Selain memiliki rencana suksesi yang melibatkan bakat internal, buat juga rencana kontinjensi untuk situasi darurat, seperti jika pemimpin kunci harus meninggalkan perusahaan dengan cepat. Ini bisa mencakup proses pencarian eksternal atau penunjukan sementara.

9. Evaluasi Kinerja Rencana Suksesi

Secara berkala tinjau dan evaluasi kinerja rencana suksesi. Lakukan audit untuk memastikan bahwa rencana ini berhasil dalam menghasilkan pemimpin-pemimpin yang kompeten dan siap untuk mengambil alih peran kunci.

10. Keterlibatan Pemangku Kepentingan

Pastikan keterlibatan pemangku kepentingan utama seperti pemegang saham, dewan direksi, dan tim eksekutif dalam proses suksesi. Mereka harus mendukung rencana suksesi perusahaan dan memahami dampaknya pada bisnis.

11. Kesinambungan Proses

Suksesi planning bukanlah satu kali pekerjaan. Ini harus menjadi bagian integral dari budaya organisasi yang berkelanjutan. Pastikan agar seluruh organisasi terus menerapkan pendekatan ini untuk menghasilkan pemimpin-pemimpin yang kompeten dan siap di masa depan.

Menerapkan succession planning dengan baik adalah investasi jangka panjang dalam kesuksesan organisasi. Ini membantu mengurangi risiko kehilangan bakat kunci, meningkatkan kontinuitas operasional, dan memastikan bahwa perusahaan memiliki pemimpin-pemimpin yang mampu menghadapi tantangan di masa depan. Selain itu, succession planning juga dapat meningkatkan moral karyawan karena menunjukkan komitmen organisasi terhadap pengembangan karir dan pertumbuhan mereka.

Baca juga: Agent of Change dalam Perusahaan: Menjadi “Katalis” Perubahan ke Arah yang Lebih Baik

Trending Article
01
Rizka Maria Merdeka | November 28, 2023
22 Contoh Kelebihan dan Kekurangan Diri Saat…
02
Rizka Maria Merdeka | October 25, 2023
Penting! Panduan Lengkap Pangkat Golongan PNS Terbaru…
03
Rizka Maria Merdeka | November 18, 2021
14 Contoh Penulisan Notulen Rapat yang Tepat.…
Subscribe News Letter
Get notification on your email