Jadwalkan Demo

Sama-sama Tempat Belanja Online, Apa Perbedaan Marketplace, Toko Online, dan E-commerce?

Rizka Maria Merdeka | November 14, 2023 | Bisnis
by GreatDay HR

Di era digital ini, perdagangan elektronik telah menjadi tulang punggung aktivitas bisnis secara global. Namun, seiring dengan popularitasnya, konsep perdagangan elektronik seringkali membingungkan, terutama ketika kita berbicara tentang marketplace, toko online, dan e-commerce.

Meskipun seringkali digunakan secara bergantian, ketiganya memiliki perbedaan yang signifikan yang perlu dipahami dengan baik. Artikel ini akan membahas tentang perbedaan mendasar antara marketplace, toko online, dan e-commerce, serta persamaan antara ketiganya. Simak informasi selengkapnya dalam artikel berikut ini!

Baca juga: Marketplace: Pengertian, Jenis, dan Contoh-contohnya

Perbedaan marketplace dan toko online

Meskipun sama-sama tempat untuk berbelanja atau melakukan transaksi jual beli secara online, nyatanya marketplace dan toko online adalah dua konsep yang berbeda dalam dunia perdagangan elektronik. Berikut adalah perbedaan utama antara keduanya:

1. Jenis Penjual

Marketplace: Merupakan platform di mana berbagai penjual atau pedagang dapat membuka toko mereka sendiri dan menjual produk mereka kepada konsumen. Contoh marketplace termasuk Amazon, eBay, dan Tokopedia. Marketplace biasanya memiliki berbagai penjual yang menjual produk mereka sendiri.

Toko Online: Merupakan toko yang dimiliki dan dioperasikan oleh satu penjual atau bisnis. Konsumen berbelanja langsung dari toko tersebut. Contoh toko online termasuk toko resmi brand tertentu atau toko kecil yang dijalankan oleh pemiliknya.

2. Pemrosesan Pembayaran

Marketplace: Umumnya menyediakan sistem pembayaran sendiri atau menggunakan layanan pihak ketiga untuk memproses pembayaran. Beberapa marketplace memiliki dompet digital internal untuk menyederhanakan proses transaksi.

Toko Online: Penjual biasanya menangani pemrosesan pembayaran sendiri atau menggunakan gateway pembayaran eksternal, tergantung pada kebijakan dan preferensi mereka.

3. Kontrol dan Kepemilikan

Marketplace: Penjual beroperasi di bawah aturan dan kebijakan platform, dan umumnya memiliki keterbatasan dalam menyesuaikan tampilan toko mereka. Marketplace memiliki kontrol lebih besar terhadap proses transaksi dan keamanan.

Toko Online: Penjual memiliki kendali penuh atas tampilan toko, kebijakan, dan pengalaman pelanggan. Mereka memiliki kebebasan lebih besar untuk membangun merek dan citra mereka sendiri.

4. Pengelolaan Inventaris

Marketplace: Penjual biasanya bertanggung jawab untuk mengelola inventaris mereka sendiri di dalam sistem marketplace. Mereka memasukkan produk, menetapkan harga, dan mengelola stok.

Toko Online: Penjual memiliki kendali penuh atas manajemen inventaris mereka, mulai dari penambahan produk, penetapan harga, hingga pemantauan stok.

5. Keamanan dan Kepercayaan

Marketplace: Pembeli dan penjual sering mengandalkan sistem keamanan dan reputasi yang dibangun oleh platform. Ini termasuk sistem ulasan dan peringkat.

Toko Online: Keamanan dan kepercayaan dibangun melalui merek dan hubungan langsung antara penjual dan pelanggan.

Penting untuk diingat bahwa beberapa platform dapat memiliki fitur-fitur yang mencampurkan karakteristik toko online dan marketplace. Sebagai contoh, ada toko online yang menjual produk mereka sendiri dan juga memungkinkan penjual pihak ketiga untuk membuka toko di platform mereka.

Baca juga: Ketahui Pengertian dan Manfaat Guerilla Marketing Bagi Bisnis

Perbedaan marketplace dan e-commerce

Selain toko online, marketplace juga berbeda dengan e-commerce. Istilah “e-commerce” (perdagangan elektronik) dan “marketplace” seringkali digunakan bergantian, tetapi sebenarnya keduanya merujuk pada konsep yang berbeda. Berikut adalah beberapa perbedaan utama antara marketplace dan e-commerce:

1. Model Bisnis

E-commerce: Ini adalah istilah umum yang mencakup semua transaksi perdagangan yang dilakukan secara elektronik, baik melalui situs web toko online, aplikasi seluler, atau platform perdagangan lainnya. E-commerce bisa mencakup penjualan langsung oleh produsen atau pengecer kepada konsumen (B2C) atau transaksi antar perusahaan (B2B).

Marketplace: Merupakan jenis e-commerce di mana berbagai penjual atau pedagang independen dapat membuka toko mereka sendiri dan menjual produk atau layanan mereka melalui platform tersebut. Marketplace menyediakan tempat sentral untuk berbagai penjual dan produk.

2. Penjual dan Produk

E-commerce: Bisnis atau penjual individu menjual produk atau layanan mereka secara langsung kepada pelanggan melalui situs web atau aplikasi.

Marketplace: Berbagai penjual atau pedagang membuka toko mereka di platform marketplace dan menjual produk mereka kepada konsumen melalui platform tersebut.

Baca juga: Informasi Lengkap Tentang Digital Marketing: Pengertian, Kelebihan, Jenis, dan Strategi

3. Kontrol dan Kepemilikan

E-commerce: Pemilik bisnis atau penjual memiliki kendali penuh atas toko online mereka, termasuk tampilan, kebijakan, dan proses pembayaran.

Marketplace: Penjual beroperasi di bawah aturan dan kebijakan platform marketplace, dan memiliki keterbatasan dalam menyesuaikan tampilan toko mereka.

4. Pemrosesan Pembayaran

E-commerce: Penjual biasanya menangani pemrosesan pembayaran sendiri atau menggunakan gateway pembayaran eksternal.

Marketplace: Marketplace umumnya menyediakan sistem pembayaran sendiri atau menggunakan layanan pihak ketiga untuk memproses pembayaran.

5. Fokus dan Tujuan

E-commerce: Fokusnya dapat bervariasi dari penjualan produk fisik hingga layanan digital. Tujuannya adalah untuk memungkinkan transaksi bisnis secara elektronik.

Marketplace: Fokusnya terutama pada menyediakan platform di mana penjual dan pembeli dapat bertemu dan melakukan transaksi. Tujuannya adalah untuk menyediakan tempat sentral bagi berbagai penjual dan produk.

Meskipun demikian, perlu diingat bahwa ada overlap di antara kedua konsep ini, dan banyak platform e-commerce juga memiliki elemen marketplace, memungkinkan penjual pihak ketiga untuk bergabung dan menjual produk mereka. Sebaliknya, beberapa marketplace mungkin juga menjual produk mereka sendiri, menciptakan model bisnis yang lebih kompleks.

Baca juga: Pengertian, Keunggulan, dan Kekurangan E-Commerce

Persamaan antara marketplace, toko online, dan e-commerce

Meskipun ada perbedaan antara marketplace, toko online, dan e-commerce, namun ketiganya memiliki persamaan karena semuanya berkaitan dengan perdagangan elektronik. Berikut adalah beberapa persamaan di antara ketiganya:

1. Platform Elektronik

Semua konsep ini melibatkan penggunaan platform elektronik, seperti situs web, aplikasi seluler, atau platform perdagangan online lainnya, untuk melakukan transaksi bisnis.

2. Penjualan Produk atau Layanan

Ketiganya melibatkan penjualan produk atau layanan melalui jalur elektronik. Transaksi ini dapat mencakup berbagai jenis barang, mulai dari barang fisik hingga layanan digital.

3. Pembayaran Elektronik

Pembayaran elektronik umumnya digunakan di semua konsep ini. Baik pembeli maupun penjual menggunakan sistem pembayaran elektronik untuk melakukan dan menerima pembayaran secara online.

4. Aksesibilitas Global

Marketplace, toko online, dan e-commerce memberikan aksesibilitas global, memungkinkan pembeli untuk melakukan pembelian dari mana saja, asalkan terdapat koneksi internet.

Baca juga: Berperilaku Boros Bisa Mengancam Kesehatan Finansial Anda, Begini Akibat dan Cara Mengatasinya!

5. Fokus pada Kemudahan Pengguna

Semua konsep ini bertujuan untuk menyediakan pengalaman belanja yang mudah dan nyaman bagi pembeli. Ini mencakup navigasi yang intuitif, sistem pencarian, dan tata letak yang bersahabat pengguna.

6. Digital Marketing

Pemasaran digital umumnya merupakan bagian penting dari ketiganya. Ini termasuk penggunaan iklan online, pemasaran media sosial, dan strategi pemasaran digital lainnya untuk menjangkau dan menarik pelanggan potensial.

7. Keamanan Transaksi

Semua konsep ini harus memastikan keamanan transaksi online. Ini mencakup penggunaan protokol keamanan seperti SSL untuk melindungi informasi pembayaran dan data pribadi pelanggan.

8. Pelacakan dan Analisis

Marketplace, toko online, dan e-commerce umumnya menggunakan alat analisis dan pelacakan untuk memahami perilaku pelanggan, mengukur kinerja penjualan, dan mengidentifikasi tren pasar.

9. Reputasi dan Ulasan

Memberikan perhatian terhadap reputasi dan ulasan pelanggan. Baik toko online maupun marketplace sering kali memiliki sistem ulasan yang memungkinkan pembeli memberikan umpan balik tentang produk dan layanan.

Meskipun demikian, perlu dicatat bahwa perbedaan spesifik masih ada di antara ketiganya, dan banyak platform saat ini mencoba menggabungkan elemen-elemen dari semua konsep ini untuk memberikan pengalaman belanja yang lebih holistik kepada konsumen.

Baca juga: Apa Itu Endorse? Berikut Pengertian, Cara Kerja, dan Kelebihannya

Trending Article
01
Rizka Maria Merdeka | November 28, 2023
22 Contoh Kelebihan dan Kekurangan Diri Saat…
02
Rizka Maria Merdeka | October 25, 2023
Penting! Panduan Lengkap Pangkat Golongan PNS Terbaru…
03
Rizka Maria Merdeka | November 18, 2021
14 Contoh Penulisan Notulen Rapat yang Tepat.…
Subscribe News Letter
Get notification on your email