Jadwalkan Demo

Resesi Ekonomi: Definisi, Penyebab, dan Dampaknya

Rizka Maria Merdeka | October 12, 2022 | HRIS
by GreatDay HR

Beberapa minggu belakangan ini Anda pasti mendengar desas-desus terkait resesi yang dikabarkan akan terjadi di Indonesia. Sebenarnya apa itu resesi? Secara garis besar, resesi adalah suatu kondisi terjadinya kemerosotan tingkat perekonomian negara.

Resesi ini menjadi perhatian khusus sebab akan memberikan dampak buruk juga terhadap bisnis, baik bisnis skala kecil maupun bisnis skala besar. Hal ini ditandai dengan terjadinya penurunan PDB (Produk Domestik Bruto) secara berturut-turut selama dua kuartal.

Untuk mengetahui informasi lebih lengkap terkait definisi, penyebab, hingga dampak resesi ekonomi, simak pembahasannya dalam artikel berikut ini!

Baca juga: Dampak Negatif Kenaikan Harga BBM Terhadap Bisnis di Indonesia

Definisi resesi

Resesi adalah periode panjang penurunan aktivitas ekonomi yang signifikan yang berlangsung berbulan-bulan atau bertahun-tahun. Resesi juga berarti penurunan aktivitas ekonomi yang signifikan.

Para ahli mengatakan resesi akan ditandai dengan meningkatnya pengangguran, penurunan penjualan ritel, produk domestik bruto (PDB) negatif, dan periode penurunan pendapatan dan output yang berkepanjangan, yang mengarah ke dua kuartal berturut-turut pertumbuhan ekonomi riil negatif.Saya pikir itu akan terjadi.

Dampaknya sendiri diawali dengan perlambatan ekonomi yang menyebabkan sektor riil menghambat kapasitas produktif dan pemutusan hubungan kerja (PHK), sebagai sarana investasi yang kurang baik sehingga menyebabkan investor mengalokasikan dana untuk investasi yang lebih aman. Selain itu, resesi juga melemahkan daya beli masyarakat yang membuat mereka cenderung lebih selektif dan lebih mendahulukan kebutuhan dasar.

Baca juga: Fringe Benefit: Pengertian, Jenis, dan Cara Pelaksanaannya

Penyebab terjadinya resesi ekonomi

Resesi terjadi bukan tanpa sebab. Berikut beberapa hal yang menyebabkan terjadinya resesi ekonomi di suatu negara.

1. Inflasi

Inflasi adalah proses kenaikan harga secara terus menerus. Inflasi sebenarnya bukan hal yang buruk, tetapi inflasi yang berlebihan termasuk dalam kategori berbahaya karena dampak dari resesi.

Salah satu cara untuk mengendalikan inflasi adalah dengan menaikkan suku bunga, dan suku bunga yang lebih tinggi menahan aktivitas ekonomi. Namun, kenaikan suku bunga juga membawa risiko memicu resesi.

2. Deflasi berlebihan

Inflasi yang tidak terkendali dapat menyebabkan resesi, tetapi deflasi dapat memiliki efek yang lebih buruk. Deflasi adalah ketika harga jatuh, upah turun, dan kemudian harga didorong ke bawah.

Deflasi sendiri berdampak lebih besar pada pengusaha (penyedia barang dan jasa). Dan ketika individu dan bisnis berhenti membelanjakan uang, itu berdampak pada kerusakan ekonomi. Penyebab deflasi itu sendiri termasuk peningkatan simultan dalam jumlah produksi beberapa perusahaan, penurunan permintaan untuk produk manufaktur, dan penurunan nilai pasar.

3. Gelembung kekayaan

Ini adalah salah satu penyebab resesi. Banyak investor panik biasanya menjual saham mereka dengan cepat dan kemudian memicu resesi. Ini juga disebut “kesenangan irasional”. Kegembiraan ini telah menggelembungkan pasar saham dan properti. Akhirnya, pecahnya bubble dan panic selling menghancurkan pasar, yang kemudian menyebabkan resesi.

Ini terjadi ketika investor membuat keputusan emosional. Mereka membeli banyak saham saat ekonomi bagus dan menjualnya saat ekonomi buruk.

4. Guncangan ekonomi yang tiba-tiba

Guncangan ekonomi yang tiba-tiba dapat memicu resesi dan masalah ekonomi yang parah. Mulailah secara individu atau kolektif dengan tumpukan hutang.

Jumlah hutang yang Anda miliki secara otomatis meningkatkan biaya pembayaran Anda. Biaya pelunasan utang pada akhirnya akan meningkat hingga Anda tidak bisa lagi membayarnya kembali.

5. Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (IPTEK)

Perkembangan teknologi juga berkontribusi terhadap resesi. Misalnya, pada abad ke-19 ada gelombang perbaikan dalam teknologi hemat tenaga kerja.

Revolusi, juga dikenal sebagai Revolusi Industri, membuat semua pekerjaan menjadi usang dan menyebabkan resesi ekonomi. Beberapa ekonom sekarang khawatir bahwa kecerdasan buatan (AI) dan robot akan menyebabkan resesi dan banyak pekerja akan kehilangan mata pencaharian.

6. Negara mengalami krisis ekonomi

Krisis ekonomi yang melanda suatu negara merupakan penyebab awal negara tersebut mengalami resesi. Penurunan PDB dan tingkat produktivitas ekonomi negara secara terus-menerus, merupakan salah satu faktornya.

Baca juga: Inflasi: Pengertian, Penyebab, dan Dampaknya

7. Produksi dan konsumsi tidak seimbang

Keseimbangan antara konsumsi dan produksi merupakan dasar dari pertumbuhan ekonomi. Ketidakseimbangan antara produksi dan konsumsi menciptakan masalah dalam siklus bisnis. Produksi yang tinggi tanpa konsumsi menyebabkan akumulasi persediaan.

Namun, konsumsi yang rendah dengan permintaan yang meningkat mendorong impor. Hal ini akan mengakibatkan turunnya laba perusahaan dan akan berdampak pada melemahnya pasar modal.

8. Pertumbuhan ekonomi runtuh berturut-turut selama dua kuartal

Tingkat pertumbuhan ekonomi merupakan ukuran baik tidaknya keadaan ekonomi suatu negara. Ketika pertumbuhan ekonomi mengalami percepatan, negara tersebut masih dalam posisi ekonomi yang kuat dan sebaliknya. Kotor, untuk referensi produk. Jika produk domestik bruto menurun, maka dapat dinilai bahwa pertumbuhan ekonomi negara tersebut sedang mengalami resesi.

9. Nilai impor melebihi nilai ekspor

Negara-negara yang tidak dapat memenuhi kebutuhannya sendiri mengimpor dari negara lain. Sebaliknya, negara-negara penghasil surplus dapat mengekspor barang-barang tersebut ke negara-negara yang membutuhkannya. Sayangnya, ketika impor melebihi ekspor, hal itu dapat mempengaruhi perekonomian, yaitu defisit anggaran pemerintah.

10. Inflasi atau deflasi tinggi

Harga barang-barang dagangan telah naik sedemikian tinggi sehingga tidak dapat dijangkau oleh semua kelas sosial, terutama kelas ekonomi menengah ke bawah. Tanpa daya beli masyarakat yang tinggi, situasi ekonomi akan memburuk.

Bukan hanya inflasi yang mempengaruhi resesi, tetapi juga deflasi. Penurunan harga bahan baku yang signifikan akan mempengaruhi tingkat pendapatan dan keuntungan perusahaan, dan keuntungan perusahaan juga akan menurun. Akibatnya, biaya produksi tidak tercakup sepenuhnya, sehingga volume produksi menjadi lebih rendah.

11. Tingginya jumlah pengangguran

Pekerjaan merupakan salah satu faktor yang berperan penting dalam menjaga agar perekonomian tetap berjalan. Pengangguran meningkat ketika suatu negara gagal menciptakan pekerjaan yang berkualitas bagi pekerja lokal. Risikonya adalah tingkat kejahatan yang tinggi untuk mencapai tujuan Anda.

Baca juga: Kenali Blue Ocean Strategy: Definisi, Kelebihan, Hingga Penerapannya Dalam Bisnis

Dampak resesi ekonomi

Resesi jelas bukan situasi yang menguntungkan bagi perekonomian. Hampir setiap jenis bisnis, besar atau kecil, akan terpengaruh ketika resesi melanda.

Hal ini diperburuk oleh penurunan atau perlambatan dalam permintaan dan pengajuan aplikasi, menyebabkan kekhawatiran umum, ketidakpastian dan ketakutan, dan kondisi kredit yang semakin ketat. Resesi itu sendiri memiliki dampak berikut tidak hanya pada pemerintah, tetapi juga pada bisnis dan individu.

Berikut beberapa dampak dari resesi ekonomi negara.

1. Dampak resesi terhadap pemerintahan

Dampak resesi yang paling menonjol adalah meningkatnya jumlah pengangguran. Dalam hal ini, pemerintah harus cepat mencari solusi untuk mengakhiri resesi agar bisa menciptakan lapangan kerja lagi untuk menyerap tenaga kerja.

Selain itu, pinjaman pemerintah juga akan meningkat karena pemerintah membutuhkan uang yang cukup untuk membiayai berbagai kebutuhan yang terkait dengan upaya pembangunan negaranya.

Sumber penerimaan pajak dan bukan pajak pemerintah juga sangat kecil. Selama resesi, karena pekerja berpenghasilan lebih rendah, pemerintah menerima pajak penghasilan yang lebih rendah, dan harga properti turun, yang mengakibatkan pendapatan pajak lebih sedikit dari penjualan properti dan pengeluaran publik yang lebih rendah. Hal ini juga berdampak pada pengurangan penerimaan PPN, karena semakin rendah cenderung semakin rendah.

Kemudian, pembangunan masih diperlukan di berbagai bidang pemerintahan, seperti menjamin kesejahteraan rakyat. Hal ini mengakibatkan pengeluaran pemerintah dalam bentuk pembayaran untuk kesejahteraan rakyat, seperti tunjangan, tunjangan dan subsidi. Penurunan pendapatan pajak dan peningkatan jaminan sosial telah menyebabkan peningkatan defisit anggaran dan utang.

2. Dampak resesi terhadap bisnis

Bisnis lebih cenderung bangkrut karena resesi yang disebabkan oleh berbagai faktor seperti: Ketika sebuah bisnis gagal, penjualan bisnis turun secara signifikan.

Penurunan pendapatan akan memberikan efek domino pada kehidupan finansial karyawan. Pekerja yang diberhentikan kehilangan semua pendapatan mereka. Di sisi lain, karyawan yang terkena pemotongan upah akan kehilangan sebagian pendapatannya. Penurunan pendapatan juga mempengaruhi daya beli masyarakat.

Orang-orang yang terkena PHK merasa lebih sulit untuk memenuhi kebutuhan mereka. Ketika daya beli masyarakat menurun, peluang perusahaan untuk meningkatkan penjualan menurun. Kondisi ini membahayakan kelancaran arus uang. Terutama selama resesi, orang pasti menjadi lebih berhati-hati dengan uang mereka. Akibatnya, permintaan barang dan jasa menurun. Tentu saja, penurunan permintaan juga mempengaruhi keuntungan perusahaan.

Bahkan, tanpa permintaan sama sekali, perusahaan menghadapi kerugian besar dan kebangkrutan. Hal selanjutnya yang bisa Anda lakukan adalah mengambil langkah strategis, perang harga. Dalam persaingan harga, perusahaan mengandalkan pangsa pasar dan menawarkan potongan harga yang besar untuk mendorong konsumen membeli, yang tentunya berdampak pada penurunan profitabilitas.

Penurunan profitabilitas memaksa perusahaan untuk mencari efisiensi dengan menutup bisnis yang kurang menguntungkan dan memotong biaya operasional. Bukan hal yang aneh bagi perusahaan untuk memotong upah pekerja atau memutuskan hak kerja mereka untuk berhemat.

3. Dampak resesi terhadap pekerja

Resesi membuat pekerja menganggur dan sangat berdampak pada pengangguran dengan kehilangan sumber pendapatan utama mereka. Masalah pengangguran itu sendiri tidak hanya berdampak pada perekonomian tetapi juga masyarakat. Pengangguran yang tinggi itu sendiri menjadi faktor terjadinya keresahan sosial sehingga menimbulkan vandalisme dan keresahan sosial. Padahal, pengangguran massal bahkan dapat mengancam tatanan kehidupan sosial di suatu negara atau bangsa.

Baca juga: Pengertian, Jenis, dan Fungsi Neraca Saldo Bagi Bisnis

Lindungi kesehatan finansial karyawan dengan fitur Benefits di GreatDay HR

resesi adalah gdhr

Sebagaimana dijelaskan sebelumnya, resesi berdampak terhadap kondisi ekonomi pada bisnis baik skala besar maupun skala kecil. Dampak tersebut tentunya juga akan dirasakan secara langsung oleh para karyawan yang bekerja di dalamnya.

Selain itu, kenaikan BBM saat ini telah cukup berimbas terhadap keadaan finansial seluruh lapisan masyarakat, tak terkecuali karyawan. Kondisi finansial yang buruk menyebabkan karyawan terkadang harus melakukan pinjaman berisiko tinggi untuk mencukupi kebutuhannya.

Namun, tanpa disadari, hal tersebut malah semakin memperburuk kesehatan finansialnya yang akhirnya berujung terlilit hutang dalam jumlah besar.

Untuk menghindari hal tersebut, GreatDay HR menyediakan solusi melalui fitur Benefits untuk lindungi kesehatan finansial karyawan di perusahaan. Benefits menyediakan layanan EWA (Earner Wage Access) yang memungkinkan karyawan untuk mendapatkan gaji lebih awal.

Selain itu, karyawan juga dapat melakukan pembayaran tagihan listrik hingga isi pulsa melalui Topup & Bills. Praktis bukan? Segera unduh dan berlangganan aplikasi GreatDay HR atau kunjungi websitenya! Dapatkan demo secara GRATIS sekarang juga!

Baca juga: Fraud Triangle: Penyebab Kecurangan Laporan Keuangan Perusahaan

Trending Article
01
Rizka Maria Merdeka | November 28, 2023
22 Contoh Kelebihan dan Kekurangan Diri Saat…
02
Rizka Maria Merdeka | October 25, 2023
Penting! Panduan Lengkap Pangkat Golongan PNS Terbaru…
03
Rizka Maria Merdeka | November 18, 2021
14 Contoh Penulisan Notulen Rapat yang Tepat.…
Subscribe News Letter
Get notification on your email