Jurnal Umum untuk Perusahaan Dagang

Jurnal Umum untuk Perusahaan Dagang

Dalam artikel lain yang sebelumnya kami sempat membahas tahapan dan fungsi jurnal umum. Kali ini kita akan membahas tentang beberapa metode dalam jurnal umum yang bisa digunakan dalma perusahaan dagang. 

Namun untuk menyegarkan ingatan, izinkan kami untuk membahas singkat pengertian jurnal umum atau general leader sebelum akhirnya kita akan membahas secara mendalam.

Pertama perlu diketahui secara etimologis jurnal berasal dari bahasa Perancis, yaitu Jour yang berarti hari. Umumnya berfungsi sebagai media pencatatan setiap aktivitas transaksi keuangan yang dibuat secara berurut sesuai tanggal dengan membaginya berdasarkan jenis transaksi, nominal dan kelompok akun pada debit/kredit

Sehingga dapat diambil kesimpulan kalau keberadaan jurnal umum dapat membantu perusahaan untuk melihat transaksi pada kurun waktu tertentu.

Pengertian Jurnal Umum Bagi Perusahaan Dagang

Jika menyebut perusahaan dagang maka perlu diketahui bahwa kita sedang berbicara mengenai  perusahaan yang memiliki aktivitas seperti membeli menyimpannya, dan menjual kembali barang tersebut kepada konsumen tanpa memberikan nilai tambah.

Yang dimaksud nilai tambah adalah jika perusahaan tersebut mengubah atau memberikan nilai tambah sehingga harga barang menjadi lebih tinggi. Sebagai contohnya adalah supermarket atau warung kelontong.

Perusahaan dagang sendiri menggunakan sistem akuntansi yang mampu untuk mencatat pembelian, memberikan informasi terkait mengenai persediaan barang dagangan, hingga mencatat setiap transaksi penjualan dan biaya atau biasa diketahui dengan istilah harga pokok penjualan.

Metode Perpetual dan Periodik

Seperti yang sudah dikatakan sebelumnya perusahaan dagang menggunakan sistem akuntansi yang memerlukan pencatatan transaksi untuk menyusun laporan keuangan, dan hanya dapat dilakukan apabila bukti sudah diterima.

Dalam prosesnya ada dua metode yang digunakan yaitu metode perpetual dan metode periodik. 

Metode Perpetual

Bertujuan untuk mencatat persediaan barang saat pembelian, penjualan, maupun retur pembelian yang muncul saat transaksi. Dilakukan secara terus menerus berdasarkan transaksi pemasukan dan pengeluaran yang dilakukan oleh sebuah perusahaan

Metode Periodik

Pencatatan sederhana yang mudah dilakukan karena hanya membedakan atas pembelian dan penjualan, serta posisi akun itu sendiri seperti debit atau kredit, maupun kas atau hutang. 

Berikut beberapa contoh transaksi dalam perusahaan dagang.

Pada tanggal 20 Juni 2020 UD Makmur Jaya membeli barang dari PT Pelangi sejumlah 100 pc pakaian seharga Rp 5.000.000 dengan biaya angkut pembelian sebesar Rp 50.000. 

Namun dalam beberapa hari berikutnya yaitu pada tanggal berikutnya, 22 Juni dikembalikan 2 set pakaian karena dalam keadaan rusak dengan harga Rp 100.000

Sedangkan pada 23 Juni sebanyak 5 pakaian dijual secara tunai dengan harga Rp 60.000/pc, misalkan HPP nya adalah Rp 52.000 dengan biaya angkut penjualan Rp 10.000. 

Sementara itu pada tanggal 24 Juni perusahaan mampu menjual pakian sebanyak 20 set dengan harga Rp 60.000 /pc dan menerima pembayaran hasil penjualan diterima pembayaran atas Rp 600.000 dan sisanya akan dibayarkemudian.

Lalu adanya retur barang dagang sejumlah 1 pc dari pelanggan yang melakukan pembelian pada 23 Juni. Terakhir adanya penjualan 10 pc pakaian barang dagang kepada UD Brawijaya dengan syarat penjualan 2/10,n/30

Maka ini dia perhitungannya:

Jurnal Umum dengan Metode Perpetual

Juni

01 Persediaan barang dagang Rp 5.000.000

        Kas                         Rp 5.000.000

    (Mencatat pembelian barang dagang)

Persediaan barang dagang Rp 50.000

         Kas                             Rp 50.000

    (Mencatat pembelian barang dagang)

Persediaan barang dagang Rp 50.000

         Kas                             Rp 50.000

    (Mencatat biaya angkut)

        02 Kas                           Rp 100.000

Persediaan barang dagang     Rp 100.000

    (Mencatat retur pembelian)

        03 Kas                             Rp 600.000

        Penjualan                           Rp 600.000

  HPP                           Rp 520.000

         Persedian barang dagang   Rp 520.000

    (Mencatat penjualan barang dagang)

  Biaya angkut penjualan Rp 10.000

         Kas Rp 10.000

    (Mencatat biaya angkut penjualan)

04 Kas                           Rp 600.000

          Penjualan                 Rp 600.000

  HPP                       Rp 520.000

          Persediaan barang dagang Rp 520.000

    (Mencatat penjualan barang dagang)

  Piutang                         Rp 600.000

          Penjualan                       Rp 600.000

  HPP                           Rp 520.000

         Persediaan barang dagang       Rp 520.000

    (Mencatat piutang dagang)

05 Retur Penjualan             Rp 60.000

    Kas                             Rp 60.000

  Persediaan barang dagang    Rp 52.000

          HPP                           Rp 52.000

    (Mencatat retur penjualan)

06 Piutang                         Rp 600.000

           Penjualan                       Rp 600.000

  HPP                         Rp 520.000

           Persediaan barang dagang Rp 520.000

    (Mencatat piutang usaha)

Jurnal umum dengan metode periodik

Juni

01 Penjualan             Rp 5.000.000

         Kas               Rp 5.000.000

    (Mencatat pembelian barang dagang)

Biaya angkut   Rp 50.000

         Kas               Rp 50.000

    (Mencatat biaya angkut)

02 Kas               Rp 100.000

         Retur pembelian Rp 100.000

    (Mencatat retur pembelian)

03 Kas                   Rp 600.000

         Penjualan     Rp 600.000

    (Mencatat penjualan barang dagang)

Biaya angkut penjualan Rp 10.000

         Kas                   Rp 10.000

(Mencatat biaya angkut penjualan)

04 Kas         Rp 600.000

        Penjualan Rp 600.000

(Mencatat penjualan barang dagang)

Piutang             Rp 600.000

         Penjualan     Rp 600.000

    (Mencatat piutang dagang)

05 Retur Penjualan   Rp 60.000

          Kas         Rp 60.000

    (Mencatat retur penjualan)

06 Piutang     Rp 600.000

          Penjualan Rp 600.000

    (Mencatat piutang usaha)

Scroll to Top